Momen terbaik Ted Simmons


MILWAUKEE – Ted Simmons adalah kekuatan yang menekan, menyusun garis miring .285/.348/.437 dengan 248 home run karir sambil mengejar Cardinals, Brewers dan Braves. Dia membuat delapan tim All-Star, pukulan 0,300 atau lebih baik tujuh kali dan pada saat pensiun pada tahun 1988, memimpin semua penangkap dalam hit karir dan ganda.

Dia juga kebetulan bermain di era bersama Hall of Famers Johnny Bench, Carlton Fisk dan Gary Carter, yang membantu menjelaskan bagaimana Simmons mengumpulkan hanya 3,7 persen suara dalam satu tahun di Baseball Writers’ Association of America Hall of Fame ballot 1994. Dia kemudian menjadi GM Pirates, pelatih untuk Padres and Brewers, dan eksekutif atau pramuka di St. Louis, San Diego, Cleveland, Seattle dan Atlanta, tetapi Cooperstown tetap sulit dipahami. Pada akhirnya, itu adalah kasus hal baik yang datang kepada mereka yang menunggu.

Berikut adalah 10 momen terbaik dalam hidup Simba dalam bisbol:

Simmons menunggu hampir seperempat abad antara penampilan tunggalnya di surat suara Hall of Fame pada tahun 1994 dan momen ajaib pada Januari 2020 ketika dia mengetahui bahwa dia telah mendapatkan induksi dari Komite Baseball Era Modern Hall, sebuah kelompok beranggotakan 16 orang yang termasuk mantan Brewers rekan setimnya Robin Yount. Perjalanan waktu menawarkan pandangan baru pada karya Simmons, yang saat ini dinilai lebih baik dengan manfaat metrik canggih seperti kemenangan di atas penggantian. Pada 2017, Simmons hanya malu satu suara.

Ketika Cooperstown akhirnya menelepon tiga tahun kemudian, Simmons berkata, itu “seperti Air Terjun Niagara.”

“Saya adalah satu dan sudah lama sekali, dan pada saat itu, saya kira pencalonan saya sudah berakhir,” katanya. “Kemudian hal-hal berubah dan berkembang, dan saya dihidupkan kembali, sehingga untuk berbicara. [Now], akhirnya saya melakukan lompatan terakhir itu. Saya hanya bisa memberi tahu Anda betapa bersemangatnya hal itu membuat saya merasa.

“Semua yang ada di masa lalu adalah bagian darinya. Ini semua adalah bagian yang baik dari itu. Seharusnya terjadi seperti ini, dan aku tidak bisa lebih bahagia. Saya tidak akan mengubah satu hal pun.”

Pandemi menunda induksi Simmons selama satu tahun lagi, tetapi dia memiliki harinya di Cooperstown pada September 2021.

Pada 21 September 1968, di babak kedua dari debut Major League-nya untuk Cardinals melawan Dodgers di Los Angeles, Simmons memilih pemain kidal Claude Osteen untuk hit karir No. 1. Itu adalah yang pertama dari banyak hit untuk penangkap muda, yang telah menolak beasiswa untuk bermain bisbol dan sepak untuk Universitas Michigan setelah St. Louis menjadikannya pilihan Draft putaran pertama, dan kemudian memperbesar Liga Kecil.

Pada saat pensiun, Simmons adalah pemimpin sepanjang masa MLB untuk catcher dalam hit (2.472) dan ganda (483) — rekor sejak dipecahkan oleh Ivan Rodriguez.

Simmons adalah penangkap pertama yang memulai All-Star Games untuk Liga Nasional dan Liga Amerika. Dia mulai di belakang pelat untuk NL pada tahun 1978 di San Diego, mewakili Cardinals, kemudian mulai di belakang pelat untuk AL pada tahun 1983 di Chicago, mewakili Brewers.

Sebelum Simmons di ’78, Bench telah memulai setiap Game All-Star untuk NL sejak 1969. Dia melanjutkan rekor di ’78 setelah memenangkan suara penggemar, tetapi absen karena cedera punggung. Jadi, manajer NL Tommy Lasorda menyebut Simmons di antara penggantinya dan menjadikannya starter. Itu diterima dengan baik; Simmons memukul 0,310 di babak pertama dengan rasio sensasional 44 walk berbanding 18 strikeout dalam 345 penampilan plate.

Pada 14 Agustus 1971 di Pittsburgh’s Three Rivers Stadium, Simmons menangkap satu-satunya pemukul karir Bob Gibson dalam kemenangan 11-0 dari Pirates. Simmons menyumbangkan empat pukulan, tiga angka run dan satu RBI sebagai penyebab saat Cards melihat pitcher mereka memimpin 5-0 sebelum Gibson menginjak gundukan untuk pertama kalinya. Gibson dan Simmons menyelesaikan malam mereka dengan Strike 3 yang disebut di Willie Stargell, strikeout ke-10 Gibson dalam game.

“Hanya dua malam yang lalu, ketika kami sedang makan, saya mengatakan bahwa Gibson akan menyajikan Sabtu yang menyenangkan,” kata Simmons kepada wartawan, menurut St. Louis Post-Dispatch. “Pergi bertanya [Cardinals righty] Chris Zachary jika saya tidak benar. Dia juga ada di sana.”

Zachary membenarkan kisah Simmons, menurut surat kabar itu.

Itu adalah salah satu dari dua pemukul terbaik untuk Simmons; dia juga berada di belakang posisi Bob Forsch dari Kardinal di tahun ’78.

Single Simmons di final musim 1975 melawan Pirates memberinya 188 hit musim itu saat bermain catcher, rekor Liga Nasional. Hingga akhir musim 2021, hanya dua penangkap yang mengumpulkan lebih banyak pukulan dari posisi tersebut; Rodriguez memiliki 198 pukulan sebagai penangkap pada tahun 1999, dan Jason Kendall memiliki 190 pukulan sebagai penangkap pada tahun 2003. Simmons menyelesaikan musim itu dengan rata-rata 0,332 terbaik dalam karir, kedua setelah juara bat NL Bill Madlock 0,354, dan Simmons selesai keenam di Pemungutan suara NL MVP Award. Dia mengumpulkan suara untuk penghargaan tujuh kali, tetapi musim ’75 mewakili penyelesaian tertingginya.

6. Rasa pertama dari permainan postseason

Simmons bermain untuk St. Louis sampai tahun 1980 sebelum Whitey Herzog, GM Cardinals dan manajer lapangan pada saat itu, membuat ulang daftar tersebut di Pertemuan Musim Dingin. Di antara kesibukannya bergerak, Herzog menukar Simmons bersama dengan Hall of Famer masa depan lainnya, Rollie Fingers yang lebih dekat, dan starter tangan kanan, Pete Vuckovich, ke Brewers untuk pemain luar Sixto Lezcano, pitcher Dave LaPoint dan Lary Sorensen, dan outfield top prospek bernama David Green. Para pemain tersebut membuktikan bagian terakhir yang mendorong klub Milwaukee yang bersaing di atas selama pemogokan-interrupt musim 1981, menghasilkan kejuaraan babak kedua dan penampilan postseason pertama untuk klub Milwaukee sejak Braves berada di Seri Dunia ’58.

The Brewers menjatuhkan dua game pertama dari lima terbaik Seri Divisi Liga Amerika melawan Yankees tetapi Simmons membantu mencegah eliminasi di Game 3 dengan lampu hijau, home run dua putaran dari Tommy John dalam apa yang menjadi 5- 3 Milwaukee menang. Brewers juga memenangkan Game 4 sebelum jatuh ke Yankees di Game 5 yang menentukan.

Kekecewaan menyengat, tetapi Brewers telah mengambil langkah penting sebagai waralaba.

“Ketika kami datang ke Pelatihan Musim Semi tahun depan, rasanya seperti, OK, kami semua tahu apa yang harus kami lakukan sekarang,” kata Simmons. “Kami semua veteran. Kami semua pernah berada di bawah lampu. Tidak ada alasan kami tidak bisa menang sekarang.”

7. Riwayat beralih-memukul

Pada tanggal 2 Mei 1982, Simmons menjadi pemain pertama dalam sejarah Brewers yang melakukan homer dari kedua sisi dalam permainan yang sama. Dalam karirnya, Simmons mencapai 248 home run, yang menempati peringkat ketiga terbanyak sepanjang masa untuk switch-hitter pada saat pensiun pada tahun 1988. Hanya Mickey Mantle (536 home run) dan Reggie Smith (314 home run) yang memukul lagi.

Simmons bermain di World Series satu-satunya pada tahun 1982 dengan Brewers dan kebetulan menghadapi mantan timnya, Cardinals, dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Suds Series karena tradisi pembuatan bir yang kaya di kedua kota. Simmons menjadi tuan rumah di Game 1, kekalahan Milwaukee 10-0 di Busch Stadium, dan sekali lagi di Game 2, kekalahan Milwaukee 5-4.

Sama seperti balapan divisi AL Timur musim itu dan Seri Kejuaraan AL melawan Angels, harapan Brewers turun menjadi satu pertandingan. Dalam Game 7 World Series, dengan Simmons di belakang piring, Brewers memimpin 3-1 dengan 12 out tersisa sebelum Cardinals memulai reli melawan Vuckovich yang memuncak dengan kekalahan Milwaukee yang memilukan. Simmons – and the Brewers – tidak pernah mencapai World Series lagi.

“Bahunya patah dan dia masih membawa kami ke inning keenam game ketujuh,” kata Simmons. “Dia memberi saya, seperti, setengah cepat. Dia tahu itu. Dan akhirnya, para Kardinal mengetahuinya. Tapi Peter adalah pria yang luar biasa. Peter adalah tipe pria yang akan berkata, ‘Hei, semua orang punya tantangan.’”

“Tidak mengambil apa pun dari Cardinals, kami adalah tim yang lebih baik,” kata penyiar lama Brewers, Bob Uecker. “Tapi mereka memenangkannya. Kami memiliki tim yang lebih baik, tetapi mereka memenangkannya.”

Pada tanggal 12 Juni 1983, Simmons memukul double inning 10 dari pereda Yankees George Frazier untuk karir hit No 2.000. Pada saat itu, hanya tiga pemain yang terutama bermain catcher di 2.000 hit club: Yogi Berra, Joe Torre dan Bench, yang baru saja bergabung di awal musim ’83.

The Cardinals mempensiunkan Simmons ‘No. 23 dan meluncurkan patung serupa di luar Busch Stadium pada 31 Juli 2021, sedikit lebih dari sebulan sebelum percandian Simmons yang telah lama ditunggu-tunggu di Cooperstown. Ini menempatkan Simmons di perusahaan yang mengesankan; patungnya adalah yang ke-12 yang didirikan di luar Stadion Busch dan yang pertama sejak patung Ozzie Smith diresmikan dan didedikasikan pada tahun 2002, di Busch II. Nomor 23 miliknya adalah nomor Cardinals pertama yang dipensiunkan sejak nomor 10 Tony La Russa digantung pada Mei 2012.

“Saya tidak pernah berpikir bahwa salah satu dari hal itu akan terjadi,” kata Simmons, menurut Post-Dispatch. “Semua orang tumbuh dengan memimpikan pertandingan ketujuh Seri Dunia. Dan semua orang memimpikan nomor mereka dipensiunkan. Semua orang memimpikan patung besar di luar stadion rumah mereka. Tapi itu tidak terjadi. Anda tumbuh dewasa dan Anda menyadari dengan sangat cepat bahwa itu tidak akan terjadi.

“Tapi … itu terjadi! Ini adalah satu setengah tahun yang luar biasa.”

Permainan terkini Pengeluaran SGP 2020 – 2021. Prediksi mingguan lainnya ada diamati dengan terjadwal melalui berita yg kita umumkan dalam web ini, lalu juga siap ditanyakan kepada petugas LiveChat support kita yang siaga 24 jam Online dapat mengservis seluruh maksud antara visitor. Mari secepatnya sign-up, & menangkan diskon Undian & Kasino On the internet tergede yang hadir di website kami.